Translate

Dnipropetrovsk maniacs – 3 Guys 1 Hammer

Dnipropetrovsk maniacs – 3 Guys 1 Hammer



Pembunuh berantai Viktor Sayenko dan Igor Suprunyuk - disebut juga sebagai Dnepropetrovsk Maniacs - secara brutal membunuh 21 korban dalam waktu kurang dari sebulan dan merekam kejahatan mereka dalam sebuah video, namun banyak yang tidak menyadari perbuatan mengerikan mereka.
Ada juga konspirator ketiga dari 2 pembunuh, Alexander Hanzha lahir Februari 1988, didakwa dengan dua perampokan bersenjata yang terjadi sebelum pembunuhan besar-besaran.
Pada tahun 2003 ada pemeriksaan rutin di salah satu daerah perumahan Dnepropetrovsk. Menurut beberapa informasi, sebuah toko bawah tanah terletak di daerah itu untuk membuat obat-obatan.
Operator polisi tertarik oleh sebuah rumah kosong tak berpenghuni. Tampaknya aneh bahwa dari tempat yang tidak berpenghuni itu ada seorang pria masuk ke rumah itu dan ketika melihat polisi dia dengan cepat melarikan diri.
Mengetahui bahwa pemilik rumah tidak muncul di sana selama 2 tahun, para operator memutuskan untuk masuk. Tapi mereka tidak menemukan ada pabrik untuk pembuatan obat-obatan.
Namun mereka terkejut  pada apa yang mereka lihat di sana. Dinding berlumuran swastika (logo jerman pada perang dunia ke 2), logo satanic, darah dan banyak mayat hewan tergantung di dinding dan bahkan di Langit-langit. Kucing dan anjing jelas dibunuh dengan kejam, dan banyak yang tidak memiliki kepala, jeroan dan anggota badan.

 Di sudut-sudut berdiri kotak dengan cakar dan ekor yang terputus, di dinding ada juga mayat hewan tersebut yang disalibkan.
 Di sebuah rumah yang ditinggalkan tersebut jelas-jelas hidup para maniak atau bahkan penggemar dari beberapa pemujaan setan yang aneh.

Viktor Saenko dan Igor Suprrunyuk tampaknya remaja biasa, simpatik, mudah bergaul. Mereka berasal dari keluarga baik-baik, ayah Suprunyuk adalah pilot pribadi mantan Presiden Ukraina Leonid Kuchma, dan ayah Viktor Saenko adalah seorang jaksa lokal.

Mereka belajar dengan baik, di sekolah mereka diperlakukan dengan baik.  Tapi Saenko dan Suprunyuk memiliki kehidupan rahasia lainnya.
 Siang hari mereka belajar atau melakukan hal-hal biasa, dan di malam hari mereka pesta berdarah.

Kemudian, pada tahun 2003, para orang yang melakukan kekerasan pada hewan di rumah tak berpenghuni tersebut tidak pernah ditemukan. Mereka tidak segera ditemukan,namun pada tahun 2007, ketika gelombang pembunuhan brutal yang belum pernah terjadi sebelumnya melanda Dnepropetrovsk. Korban dipukul kepalanya dengan palu, mata dicongkel, telinga dipotong ketika korban masih hidup.

25 Juni 2007 Polisi Dnipropetrovsk menerima telepon.Di kawasan pemukiman “Communar” ditemukan mayat seorang wanita muda dan seorang pria.

Dua pembunuhan pertama terjadi pada tanggal 25 Juni 2007. Korban pertama adalah seorang wanita berusia 33 tahun, Yekaterina Ilchenko,yang sedang berjalan pulang setelah minum teh di apartemen temannya.  Menurut pengakuan Sayenko, dia dan Suprunyuk sedang "jalan-jalan".  Suprunyuk punya palu.  Saat Ilchenko berjalan melewatinya, Suprunyuk berputar dan memukul bagian samping kepalanya.  Mayat Ilchenko ditemukan oleh ibunya pada pukul 5:00 pagi. Dalam waktu satu jam setelah pembunuhan pertama, kedua pria itu menyerang korban berikutnya, Roman Tatarevich, saat dia tidur di bangku dekat lokasi pembunuhan pertama.  Kepala Tatarevich dipukul dengan benda tumpul berkali-kali, membuat wajahnya tidak bisa dikenali.  Bangku itu terletak di seberang jalan dari kantor kejaksaan setempat.
Yekaterina Ilchenko korban pertama Dnipropetrovsk maniacs


Pada tanggal 1 Juli, dua korban lagi, Yevgenia Grischenko dan Nikolai Serchuk, ditemukan terbunuh di kota terdekat Novomoskovsk.Pada malam 6 Juli, tiga orang lagi dibunuh di Dnipro. Yang pertama adalah Egor Nechvoloda,kemudian ada Yelena Shram, seorang penjaga malam berusia 28 tahun, dibunuh di sudut Jalan Kosiora. Menurut pengakuan Sayenko, saat Shram berjalan ke arah mereka, Suprunyuk memukulnya dengan palu yang dia sembunyikan di balik bajunya dan memukulnya beberapa kali lagi setelah dia jatuh.  Dia membawa tas berisi pakaian.  mereka mengambil pakaian itu, menggunakan pakaian itu untuk membersihkan palu, dan membuang tasnya. Kemudian pada malam yang sama, para pria itu membunuh seorang wanita bernama Valentina Hanzha, seorang ibu dari tiga anak dengan suami yang disabilitas.

Keesokan harinya, 7 Juli, dua anak laki-laki berusia 14 tahun dari Pidhorodne, kota terdekat, diserang saat mereka pergi memancing. Salah satu dari mereka, Andrei Sidyuk, terbunuh, tetapi satunya, Vadim Lyakhov, berhasil melarikan diri setelah bersembunyi di semak semak. Kemudian, pada 12 Juli, Sergei Yatzenko, 48 tahun, pria yang cacat karena serangan kanker, hilang saat mengendarai sepeda motor Dnepr-nya. Tubuhnya yang babak belur ditemukan empat hari kemudian, dengan tanda-tanda serangan brutal. Hanya beberapa hari kemudian, pada 14 Juli, Natalia Mamarchuk yang berusia 45 tahun mengendarai skuternya di desa Diyovka. Saat dia melewati daerah berhutan, dua pria mendekatinya dan menjatuhkannya. Mereka kemudian memukulinya sampai mati dengan palu atau pipa dan pergi dengan skuternya. Saksi-saksi lokal mengejar tetapi tidak melihat para penyerang.

Dua belas pembunuhan lagi menyusul, seringkali dengan banyak mayat ditemukan pada hari yang sama. dua korban ditemukan setiap hari dari 14 Juli hingga 16 Juli. Para korban tampaknya dipilih secara acak. yang memiliki kerentananan terhadap serangan, termasuk anak-anak, orang tua, gelandangan, atau orang di bawah pengaruh alkohol. Sebagian besar korban dibunuh dengan menggunakan benda tumpul, termasuk palu dan palang konstruksi baja. Pukulan sering diarahkan ke wajah mereka, membuat wajah mereka tidak bisa dikenali. Banyak korban juga dimutilasi dan disiksa beberapa korban dicungkil matanya saat mereka masih hidup. Seorang wanita hamil telah dipotong janinnya dari rahimnya. Tidak ada kekerasan seksual terhadap korban yang dilaporkan. Beberapa korban juga dirampok mulai dari ponsel dan barang berharga lainnya, harta benda mereka digadaikan ke toko barang bekas di daerah tersebut. Namun, sebagian besar korban memiliki barang-barang yang dibiarkan utuh. Pembunuhan mencakup wilayah geografis yang luas. Selain Dnipro, banyak terjadi di daerah terpencil Oblast Dnipropetrovsk.

Satuan tugas dengan cepat dikirim dari Kiev(ibukota ukraina), dipimpin oleh penyelidik kriminal utama Vasily Paskalov.Perburuan segera berkembang untuk mencakup sebagian besar penegak hukum lokal, dan dilaporkan lebih dari 2.000 penyelidik bekerja pada kasus ini. Penyelidikan awalnya dirahasiakan.Tidak ada informasi resmi tentang pembunuhan yang dirilis, dan penduduk setempat tidak diperingatkan tentang kemungkinan serangan.Namun, desas-desus tentang serangan itu membuat sebagian besar penduduk setempat tetap tinggal di rumah pada malam hari.Akhirnya, penyelidik secara selektif mendistribusikan sketsa dan daftar barang curian ke pegadaian lokal, dan segera, barang curian mulai diidentifikasi di pegadaian di Distrik Novokodatskyi kota.

Tiga tersangka Viktor Sayenko, Igor Suprunyuk, dan Alexander Hanzha ditangkap pada 23 Juli 2007. Suprunyuk mencoba menjual ponsel yang dicuri dari seorang korban di pegadaian setempat, meminta 150 hryvnia (sekitar Rp.400.000 pada 2007). polisi melacak lokasi ponsel setelah pemilik toko menyalakannya untuk memeriksa fungsinya. Sayenko dan Suprunyuk ditangkap di kasir toko tersebut. Hanzha ditangkap di rumahnya, dia berhasil membuang ponsel dan perhiasan curian lainnya ke toilet. Barang-barang itu ditemukan, tetapi semua informasi di telepon hilang.

Ketiga tersangka pernah bersekolah bersama, dan pada usia 14 tahun menemukan beberapa kesamaan. "Saya dan Igor [Suprunyuk] sama-sama takut ketinggian, dan kami takut akan dibully", kata Sayenko saat ditanyai. Suprunyuk meminta nasihat untuk menghilangkan ketakutan mereka, yang menyebabkan anak-anak itu berdiri di balkon apartemen lantai 14 selama berjam-jam, tergantung di pagar. Ini dilaporkan memiliki efek positif pada ketakutan mereka terhadap ketinggian.Hanzha dilaporkan yang paling mudah tersinggung dari ketiganya. Dia memiliki phobia terhadap darah. Suprunyuk menyarankan untuk mengatasi ketakutan itu dengan menyiksa anjing-anjing liar. Anak-anak lelaki itu menangkap anjing-anjing di kawasan hutan dekat rumah mereka, menggantungnya di pohon, mengeluarkan isi perutnya, dan berfoto di samping mayat hewan tersebut.

Bukti penuntutan banyak dari foto-foto yang diambil oleh para tersangka saat di bawah umur. Beberapa foto menunjukkan anak laki-laki menggambar swastika dan simbol lainnya dengan darah binatang, dan memberi hormat Nazi.Dalam salah satu foto, Suprunyuk berpose dengan kumis sikat gigi, mirip dengan kumis Adolf Hitler. Suprunyuk lahir pada 20 April, hari yang sama dengan Hitler, yang mengacu pada pada fakta ini.

Sebuah video panjang yang menunjukkan ketiganya menyiksa anak kucing putih ditampilkan di pengadilan. Itu terjadi di garasi mereka. Para tersangka membuat salib dari papan kayu dan memakukan anak kucing itu ke sana, lalu menembaknya dengan pistol, menempatkan busa dan lem di mulutnya untuk meredam suara anak kucing tersebut.

Ketiga pria itu didakwa terlibat dalam 29 insiden terpisah, termasuk 21 pembunuhan dan delapan serangan lagi di mana para korban selamat.Suprunyuk didakwa dengan 27 kasus, termasuk 21 pembunuhan berencana, delapan perampokan bersenjata, dan satu tuduhan kekejaman terhadap hewan. Sayenko didakwa dengan 25 kasus, termasuk 18 pembunuhan, lima perampokan dan satu tuduhan kekejaman terhadap hewan. Hanzha didakwa dengan dua tuduhan perampokan bersenjata yang berasal dari insiden 1 Maret 2007 di Kamianske.

Ketiganya mengaku dengan cepat, meski Suprunyuk kemudian mencabut pengakuannya. Pengadilan mereka dimulai pada Juni 2008. Suprunyuk mengaku tidak bersalah, sementara dua tersangka lainnya mengaku bersalah atas semua tuduhan. Pengacara keluarga korban berargumen bahwa tingkat kehati-hatian yang diambil oleh para pembunuh selama kejahatan mereka berarti bahwa mereka sepenuhnya menyadari tindakan mereka.

Bukti penuntutan termasuk noda darah pada pakaian tersangka dan rekaman video pembunuhan. Pembela menyangkal bahwa orang-orang dalam video adalah tersangka, mengklaim masalah serius dengan penyelidikan, termasuk setidaknya 10 pembunuhan lagi yang ditutup-tutupi oleh jaksa, seharusnya menutupi penangkapan tambahan dari orang-orang dengan koneksi kuat yang dibebaskan tanpa dituntut, bahkan menyebutkan beberapa orang tambahan yang diduga terlibat dalam pembunuhan tersebut. Kasus ini disidangkan oleh panel hakim yang diketuai oleh hakim Ivan Senchenko.Penuntut meminta hukuman penjara seumur hidup untuk Sayenko dan Suprunyuk, dan 15 tahun kerja paksa untuk Hanzha.Ukraina tidak memiliki hukuman mati sejak Februari 2000 setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan hukuman mati inkonstitusional pada bulan Desember 1999.

MOTIVASI

Penuntut tidak menetapkan motif di balik pembunuhan itu. Media lokal melaporkan para pembunuh memiliki rencana untuk menjadi kaya dari video pembunuhan yang mereka rekam. Pacar seorang tersangka melaporkan bahwa mereka berencana membuat empat puluh video pembunuhan secara terpisah. Hal ini dikuatkan oleh mantan teman sekelasnya yang mengaku sering mendengar Suprunyuk berhubungan dengan "operator situs web asing" yang tidak dikenal yang memesan empat puluh video tersebut, dan akan membayar banyak uang setelah dibuat. Kepala keamanan regional Ivan Stupak menolak klaim bahwa pembunuhan dilakukan untuk membuat video di internet, dengan mengatakan bahwa tidak ada bukti mengenai hal ini. Wakil menteri dalam negeri Nikolay Kupyanskiy berkomentar, "Bagi para pemuda ini, pembunuhan adalah seperti hiburan atau berburu." 
Di persidangan, terungkap bahwa Suprunyuk mengumpulkan potongan koran tentang kasus tersebut. Beberapa foto kejahatan memiliki keterangan tambahan, termasuk: "Yang lemah harus mati. Yang kuat akan hidup."

Ponsel dan komputer pribadi tersangka berisi beberapa rekaman video pembunuhan. Sebuah video bocor ke Internet, menunjukkan pembunuhan Sergei Yatzenko yang berusia 48 tahun. Dia terlihat berbaring telentang di daerah berhutan, dan dipukul berulang kali di wajahnya dengan palu yang dipegang di dalam kantong plastik. Seorang penyerang menusuk Yatzenko di mata dan pusar perutnya dengan obeng. Yatzenko kemudian dipukul dengan palu untuk memastikan dia sudah mati. Serangan berlangsung lebih dari empat menit, di mana korban pingsan dan pingsan. Seorang pembunuh terlihat tersenyum ke arah kamera selama video berlangsung. Para pembunuh berjalan kembali ke mobil mereka, menunjukkan bahwa kejahatan itu terjadi di dekat sisi jalan, di sebelah mobil mereka yang diparkir. Mereka mendiskusikan pembunuhan itu dengan tenang, mengungkapkan keterkejutan ringan bahwa korban masih bernafas setelah obeng ditancapkan ke otaknya yang terbuka. Para tersangka kemudian mencuci tangan dan palu mereka dengan botol air, dan mulai tertawa. Hanya dua tersangka yang muncul dalam video, dengan satu orang selalu berada di belakang kamera.

Para tersangka juga ditemukan memiliki beberapa foto yang menunjukkan mereka menghadiri pemakaman para korban. Mereka terlihat tersenyum. Bukti penganiayaan hewan juga ditunjukkan di pengadilan, dengan para tersangka berpose di samping mayat hewan yang dimutilasi.

VIDEO DAN FOTO PEMBUNUHAN

Ponsel dan komputer pribadi tersangka berisi beberapa rekaman video pembunuhan. Sebuah video bocor ke Internet, menunjukkan pembunuhan Sergei Yatzenko yang berusia 48 tahun. Dia terlihat berbaring telentang di daerah hutan, dia dipukul berulang kali di wajahnya dengan palu yang dimasukkan ke dalam kantong plastik. seorang penyerang lainnya menusuk Yatzenko di mata dan pusar perut dengan obeng. Yatzenko kemudian dipukul dengan palu untuk memastikan dia sudah mati. Serangan berlangsung lebih dari empat menit, di mana korban pingsan dan pingsan. Seorang pembunuh terlihat tersenyum ke arah kamera selama video berlangsung.kemudian para pembunuh berjalan kembali ke mobil mereka, menunjukkan bahwa kejahatan itu terjadi di dekat sisi jalan, di sebelah mobil mereka yang diparkir. Mereka mendiskusikan pembunuhan itu dengan tenang, mengungkapkan keterkejutan ringan bahwa korban masih bernafas setelah obeng ditancapkan ke otaknya yang terbuka. Para tersangka kemudian mencuci tangan dan palu mereka dengan botol air, dan mulai tertawa. Hanya dua tersangka yang muncul dalam video, dengan satu orang selalu berada di belakang kamera.

Pria yang terbunuh terekam dalam video tersebut bocor ke internet lalu diidentifikasi sebagai Sergei Yatzenko dari desa Taroms'ke. Pembunuhannya terjadi pada 12 Juli 2007, dan tubuhnya ditemukan pada 16 Juli. Yatzenko berusia 48 tahun. Dia baru-baru ini dipaksa pensiun karena tumor kanker di tenggorokannya. Perlakuan itu membuatnya tidak dapat berbicara selama beberapa waktu, tetapi Yatzenko tidak senang karena tidak dapat bekerja dan terus mencari pekerjaan sampingan di sekitar desa. Dia melakukan pekerjaan konstruksi kecil, memperbaiki mobil, menganyam keranjang dan memasak untuk keluarganya. Dia mulai mendapatkan kembali suaranya pada saat dia dibunuh. Yatzenko menikah dan memiliki dua putra dan satu cucu. Dia juga merawat ibunya yang cacat.

Sekitar pukul 14:30 pada hari pembunuhan, dia menelepon istrinya untuk mengatakan bahwa dia akan mengisi sepeda motornya dan mengunjungi cucunya. Dia tidak pernah tiba di rumah cucunya, dan ponselnya dimatikan pada pukul 18:00. Istrinya Lyudmila menelepon seorang teman dan berjalan-jalan di sekitar desa, takut suaminya jatuh sakit atau mengalami kecelakaan sepeda motor. Mereka tidak dapat menemukan tanda-tanda dia. Mereka juga tidak dapat mengajukan laporan orang hilang, karena di Ukraina seseorang tidak dapat dinyatakan hilang sampai setidaknya 72 jam setelah terakhir terlihat. Keesokan harinya, Lyudmila memposting foto suaminya di sekitar desa dan meminta lebih banyak bantuan lokal untuk mencari di daerah sekitarnya. Empat hari kemudian, seorang penduduk setempat yang melihat salah satu poster Lyudmila ingat pernah melihat sepeda Dnepr yang ditinggalkan di daerah hutan terpencil di dekat tempat pembuangan sampah. Dia membawa kerabat Yatzenko ke tempat kejadian, di mana mereka menemukan tubuhnya yang dimutilasi dan membusuk.

Fakta bahwa pembunuhan Yatzenko direkam dalam video tidak diketahui publik hingga sidang pengadilan pada tanggal 29 Oktober 2008. Video pembunuhan yang tidak diedit itu ditampilkan sebagai bagian dari presentasi besar oleh jaksa, yang menyebabkan kejutan di galeri. Pengadilan setuju dengan jaksa bahwa video itu asli, menunjukkan Suprunyuk menyerang korban dan Sayenko adalah orang di belakang kamera.
Video yang menunjukkan pembunuhan Sergei Yatzenko bocor ke sebuah situs yang berbasis di Amerika Serikat dan tertanggal 4 Desember 2008.

Dialog terjemahan video
Sayenko: “Tunggu, tunggu. Lebih rapi, sial!” –laughing-“Tunggu, tunggu, tunggu, jangan pukul dia, jangan pukul dia. Perhatikan dia…”

Suprunyuck: “Apa? Dengan apa?"

Sayenko: “Apa, dia masih hidup? Dia masih menggerakkan tangannya setelah aku merobek ususnya.”

Suprunyuck: "Dia mengalami hari yang kacau."

Sayenko: “Cepat ke sini. Bunuh dia sudah.”

Suprunyuck: "Apa?"

Sayenko: "Bunuh dia."

Suprunyuck: “Saya sudah mengembalikan palu. Dia sudah mati.”

Sayenko: “Saya mencongkel matanya dan dia masih belum mati. Ambil pisaunya.”

kemudia mereka ke mobil:

Sayenko: “Saya menancapkan obeng di otaknya. Aku menusuk di hidung dari matanya. aku tidak mengerti bagaimana dia hidup? Saya merasakan otaknya.”

PENGHAKIMAN

Pada 11 Februari 2009, pengadilan di Dnipro memutuskan Sayenko dan Suprunyuk bersalah atas pembunuhan berencana dan keduanya dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.Suprunyuk dinyatakan bersalah atas 21 pembunuhan, Sayenko atas 18 pembunuhan.Mereka juga menerima hukuman lima belas tahun setelah dinyatakan bersalah atas tuduhan perampokan. Hanzha, yang tidak terlibat dalam pembunuhan tersebut, dinyatakan bersalah atas perampokan dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara. Sayenko dan Suprunyuk juga dinyatakan bersalah atas tuduhan kekejaman terhadap hewan. Hanzha berkata tentang Sayenko dan Suprunyuk: "Jika saya tahu kekejaman mereka, saya tidak akan mendekati mereka dengan jaungkauan senjata"

Nah begitulah kasus Dnipropetrovsk maniacs atau yang lebih dikenal 3 Guys 1 Hammer ini.dan juga Pada April 2019, dilaporkan bahwa Alexander Hanzha telah dibebaskan dari penjara setelah menjalani sembilan tahun kemudian menikah dan dikaruniai dua anak. kasus ini sempat viral pada dekade belakangan. pembunuhan ini termasuk "Pembunuhan Tanpa Motif" menurut ranker.com dan salah satu pembunuh berantai paling buruk yang menyebabkan trauma pada salah satu reviewer dari salah satu situs


REKAMAN VIDEO:


 

0 Response to "Dnipropetrovsk maniacs – 3 Guys 1 Hammer"

إرسال تعليق